Maraknya Peredaran Hand Gun Di Banyuwangi, 2 Pentolan LSM Angkat Bicara

BANYUWANGI, AP.com – Terkait dugaan maraknnya peredaran Hand Gun atau replika senjata api di wilayah Kabupaten Banyuwangi, dinilai bisa membahayakan dan meresahkan masyarakat umum, serta dapat menganggu stabilitas keamanan dan ketentraman di wilayah bumi blambangan. Hal tersebut disampaikan oleh dua pentolan LSM setempat.

Menurut Ketua LSM Komando Bersama Rakyat (Kobra) DPC Banyuwangi, Daut Jhony WD mengatakan, banyaknya contoh kejadian penodongan, perampokan dan lain lain yang mengunakan senjata Hand Gun sudah banyak terjadi di kota kota besar. Oleh karenanya, di Banyuwangi jangan sampai beredar dengan mudah ke masyarakat dalam penjualan dan pmbelian serta kepemilikan Hand Gun. karena hal tersebut bisa merusak kedamaian dan ketentraman warga. ” ini tidak boleh terjadi karena negara kita buka Las Vegas yang bisa bebas memiliki senjata,” ungkapnya.

Terlebih, lanjut Daud Jhoni, kepemilikan senjata Hand Gun jenis apapun sudah diatur sesuai dengan undang undang yang berlaku. Jika masyarakat umum memiliki tanpa dilengkapi dokumen surat resmi jelas akan kena pidana sesuai dengan UU Darurat Nomor 12 Tahun 1951 yang mengatur bahwa barang siapa yang menyalahgunakan senjata api dapat dihukum dengan hukuman mati atau hukuman penjara seumur hidup atau hukuman penjara sementara setinggi-tingginya dua puluh tahun. ” Mau jadi apa daerah ini kalau kepemilikan Hand Gun dibiarkan,” ujarnya.

Dia pun menghimbau agar aparat kepolisian segera menindaklanjuti, dan segera menindak tegas siapapun pemilik Hand Gun yang tidak dilengkapi dengan dokumen resmi, agar tidak menimbulkan keresahan di masyarakat nantinya.

Sementara itu Ketua LSM Pemuda Pancasila, Eko Suryono mengatakan, beredar luasnya kepemilikan Hand Gun di wilayah kabupaten Banyuwangi merupakan presiden buruk terhadap keamanan suatu wilayah. Bagaimana tidak, beberapa kali terjadi polisi menyita Hand Gun yang dibawa oleh warga. Terakhir minggu lalu polisi juga menyita dan memintai keterangan seorang anak yang membawa Hand Gun yang sedianya akan dipakai untuk bertengkar. ” Ini miris sekali senjata atau Hand Gun replika satu banding satu bisa dibawa kemana mana dengan bebas,” kata Eko

Eko pun menambahkan bila beberapa contoh kasus sudah banyak terjadi akankah di Banyuwangi dibiarkan menunggu ada korban, kami berharap pihak polisi segera turun ke lapangan dan melakukan razia serta memproses sesuai hukum yang berlaku, agar tidak terjadi korban korban seperti daerah lain. ” apalagi penginaanya di perlihatkan secara umum maksudnya apa,” imbuhnya. (BD)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *