Dianggap Kurang Jantan di Ranjang, Bata Melayang di Kepala Korban

ANALISAPUBLIK.COM | Blora – Kepolisian Resort (Polres) Blora mengungkap kasus pembunuhan yang terjadi beberapa lalu di Dusun Guyung Desa Klagen kecamatan Kedungtuban kabupaten Blora.

Kapolres Blora AKBP Antonius Anang, bersama Kasatreskrim AKP Heri Dwi Utomo, dalam keterangan persnya mengatakan, diantara tersangka dan korban terjalin hubungan terlarang meski keduanya sudah mempunyai keluarga masing-masing.

“Hubungan pelaku dengan korban secara sosial masyarakat adalah tetangga, namun berdasarkan hasil pemeriksaan diketahui ada hubungan asmara,” ujar Kapolres, Selasa (08/10/2019).

Awal sebelum terjadinya pembunuhan tersebut, pelaku menghubungi korban untuk datang ke rumahnya karena suami korban pergi ke warung kopi. Setelah bertemu pelaku dan korban sempat melakukan hubungan terlarang suami-istri di belakang rumah korban.

Usai berhubungan sempat terjadi cek cok di kamar mandi. Kemudian karena merasa sakit hati dan emosi tersangka memukul kepala korban sebanyak 8 kali menggunakan bata ringan (paving).

“Motif tersangka melakukan penganiayaan hingga menyebabkan korban meninggal dunia karena merasa sakit hati atau tersinggung oleh kata-kata korban yang menyebutkan bahwa pelaku kurang jantan usai berhubungan intim,” tambahnya.

Menurut pengakuan tersangka (DY) hubungan asmara terlarang sudah terjalin selama kurang lebih 3 tahun dengan korban, tanpa diketahui oleh keluarga masing-masing.

“Saya dengan korban sudah menjalin hubungan asmara selama kurang lebih 3 tahun,” ungkapnya.

Ditambahkan tersangka, dirinya tega membunuh Ratmiyati (korban) lantaran akih-akhir ini sering tersinggung dengan perkataan korban. Meskipun tersangka ingin mengakhiri hubungan gelapnya dengan korban, karena takut ketahuan keluarga masing-masing.
Namun, menurut keterangan tersangka, korban tidak mau dan bahkan akan membongkar hubungan asmara gelapnya dengan tersangka.

“Saya sering dikata-katain, meski saya sudah bilang untuk berhenti berhubungan karena sama-sama punya keluarga. Namun dirinya (korban) menolak. Puncaknya pada hari Rabu tanggal 25 September lalu usai berhubungan intim. Korban mencaci maki dan mengatakan bahwa saya kurang jantan. Dari itu saya khilaf dan memukul kepala korban sampai tidak berdaya,” jelas tersangka.

Selain tersangka, petugas juga mengamankan sejumlah barang bukti berupa baju korban yang bercak darah, kaos, alas tikar tempat berhubungan intim, celana dan batu bata.

Sebelumnya, Ratmiyati (korban) ditemukan tergeletak didepan kamar mandi dalam rumah oleh suaminya, Sukardi (50) pada Rabu (25/09) malam dengan luka di kepala belakang.

Sehari setelah kejadian tersebut, pada Kamis (26/09) Satreskrim Blora berhasil mengungkap kasus penganiayaan yang menyebabkan korban meninggal dunia dan menetapkan tersangka seorang laki-laki berinisial DY (50), yang diduga sebagai pelaku pembunuhan tersebut.

Sedangkan tersangka DY, berhasil ditangkap dirumahnya sendiri yang juga tetangga korban, Jumat (27/09) lalu. Saat akan dilakukan penangkapan, tersangka sempat melakukan perlawanan, namun petugas dengan sigap bisa langsung melumpuhkan dan menangkap pelaku.

(Arifin)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *