RUMKIT BHAYANGKARA PALANGKA RAYA POLDA KALTENG GELAR SIMULASI VAKSINASI COVID-19

  • Whatsapp

ANALISAPUBLIK.COM | Palangka Raya – Kepala Rumah Sakit Bhayangkara Tk III Palangka Raya Polda Kalteng Kompol dr. Anton Sudarto menggelar Simulasi Vaksinasi COVID-19.

Simulasi dilakukan untuk memetakan protokol pelaksanakan pemberian Vaksinasi COVID-19. Tahap pertama Vaksinasi dilakukan terhadap tenaga kesehatan. Kamis, (7/1/2021) Pukul 09.00 WIB.

“Ada 104 tenaga kesehatan di Rumkit Bhayangkara Tk III Palangka Raya Polda Kalteng yang akan dilakukan pemberian vaksin COVID-19 dan akan dilakukan skrining awal untuk mengetahui apakah ada yang eksklusi hamil dan komorbid sehingga akan di diskrining (tidak dapat dilakukan vaksinasi),” kata dr. Anton

Kompol dr. Anton Sudarto menjelaskan, pihaknya sudah membentuk tim untuk pelaksanaan vaksinasi, sehingga tenaga kesehatan yang masuk kriteria dan lolos skrining siap dilakukan vaksinasi. Tata cara vaksinasi dimulai dari pendaftaran, skrining, pemeriksaan dokter, vaksinasi, observasi.

Pendaftaran dilakukan dengan mengisi data identitas diri, gejala yang sama seperti COVID-19, riwayat penyakit terdahulu. Setelah itu penerima vaksin menuju meja skrining untuk memastikan sesuai kriteria penerima vaksin.
Setelah memenuhi kriteria sebagai penerima vaksin maka dilanjutkan masuk ke ruang layanan vaksinasi. Setelah diberi vaksin selanjutnya menuju meja observasi selama 30 menit untuk melihat apakah terjadi Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) atau tidak.

Usai 30 menit menunggu, penerima vaksin bisa meninggalkan ruangan. Jika terjadi gejala pada saat sampai di rumah atau beberapa hari setelah vaksin, penerima vaksin disarankan segera memeriksakan ke fasilitas pelayanan kesehatan terdekat. Penerima vaksin diminta kembali setelah dua minggu ke depan untuk vaksinasi yang kedua.

“Tadi saya sudah menyaksikan dan mengikuti urutan dari prosedur yang harus dilalui untuk melaksanakan vaksinasi. Semoga pelaksanaan pemberian Vaksinasi Covid-19 nanti akan berjalan dengan lancar,” ujar dr. Anton

Kompol dr. Anton Sudarto juga menekankan agar pelaksanaan vaksinasi dilakukan secara hati-hati dan dipastikan keamanan serta kenyamanannya. Di samping itu, fakor penyerta yang mungkin akan berdampak negatif terhadap hasil vaksinasi juga harus dipelajari saksama dan dipastikan tidak terjadi. ( Sgn )


Loading...

Pos terkait

Loading...